Tahukah Anda, Ada 6 Suku Bangsa di Dunia Anut Sistem Matrilineal

  • Share

JIKA Anda telah dan pernah melewati masa SMP dan SMA, maka tentu kata ‘matrilineal’ masih sedikit menggugah ingatan Anda. Tahukah Anda apa itu matrilineal? Matrilineal adalah sebuah adat yang menurunkan warisan kepada perempuan atau garis dari ibu.

Berikut beberapa etnis di dunia yang masih memegang teguh kebudayaan matrilineal, seperti dilansir dari berbagai sumber :

1. Etnis Musuo

Musuo Cina, sebuah suku yang tinggal di kaki Gunung Himalaya, adalah salah satu contoh masyarakat yang masih menerapkan adat matrilineal yang paling terkenal. Bahkan, mereka memiliki sebuah tradisi “walking marriage” di mana para perempuan berhak memilih pasangannya dengan berjalan sendiri kerumah laki-laki tersebut. Dan di suku ini satu perempuan berhak mendapatkan lebih dari satu laki-laki atau menjalani lebih dari satu kali pernikahan.

Keturunan mereka akan memakai nama belakang dan tinggal bersama ibu mereka, sedangkan pihak laki-laki boleh atau tidak boleh terlibat dalam membesarkan anak mereka. Masyarakat matrilineal biasanya tinggal bersama-sama di sebuah rumah yang besar, di mana para perempuan memiliki kekuasaan untuk mengambil semua keputusan di dalam rumah tersebut. Sedangkan, laki-laki biasanya berperan dalam hal politik.

Orang yang paling dihormati di sebuah rumah yang anggotanya menganut adat matrilineal adalah sang nenek.

2. Etnis Minangkabau

Minagkabau atau biasa dikenal dengan Minang, kelompok ini berlokasi di Indonesia. Di Minang, semua properti, tanah, warisan diturunkan dari ibu kepada anak perempuannya. Sedangkan untuk pendapatan sang ayah, diturunkan kepada anak laki-laki.

Di masa lalu, hal ini membuat kaum perempuan di Minang memiliki kekuatan, namun saat ini, pendapatan yang rendah mengambil sedikit andil dalam perubahan kehidupan sosial modern mereka. Walaupun begitu, warisan masih terus diturunkan kepada garis ibu dan ibu masih tetap menjadi kepala keluarga.

Baca Juga   Ganjil Genap? Gak Masalah! Naiki Saja 15 Jenis Kendaraan Ini

Pengantin laki-laki biasanya diberikan kepada pengantin perempuan dari anggota keluarga perempuan, yang mengawalnya sampai di rumah pengantin perempuan.

Kekuatan dan otoritas secara keseluruhan dibagi rata antara laki-laki dan perempuan, dengan perempuan yang berkuasa di dalam rumah, dan laki-laki yang memiliki peran politik dan spiritual. Kedua belah pihak percaya bahwa hal ini membuat mereka setara.

Para perempuan di Minang memiliki hak dan kekuatan untuk memilih seorang laki-laki yang akan dijadikan kepala suku, dan menurunkannya dari jabatan tersebut jika dirasa ia bukan orang yang pantas untuk dijadikan kepala suku.

3. Etnis Akan

Masyarakat Akan adalah kelompok multi etnis di Ghana, di mana daerah tersebut segala sesuatu diatur berdasarkan adat matrilineal. Di Ghana, para pria seringkali menjadi pemimpin suku, namun kekuatan mereka berasal dari garis matrilineal.

Para laki-laki tidak hanya membantu keluarganya sendiri, namun juga keluarga dari pihak perempuan. Para perempuan di Ghana mengadakan banyak ritual dan upacara, seperti pemakaman, membuat makanan, atau aturan di dalam rumah.

4. Etnis Bri Bri

Berlokasi di Costa Rica dan Panama bagian utara, Bri Bri menganut adat matrilineal di mana kaum perempuan mewarisi tanah dan menciptakan sebuah keluarga besar. Anak-anak akan memasuki keluarga ibunya dan seorang nenek dipandang sebagai pembawa tradisi dan pengetahuan.

Sedangkan, para pria memiliki peran yang penting, mereka tidak diperbolehkan untuk menyampaikan pengetahuan atau memberikan pekerjaan untuk anak laki-laki mereka, melainkan hanya untuk anak laki-laki dari saudara perempuan mereka.

Para perempuan memiliki hak untuk menyiapkan kakao guna ritual suci Bri Bri. Ini adalah hal yang paling penting di dalam sebuah suku.

5. Etnis Garo

Baca Juga   Pinisi, Sejarah Kehebatan Pelaut Nusantara

Garo adalah sebuah suku adat yang berada di India dan Bangladesh. Garo memberi nama suku dari nama ibu mereka, dengan putri bungsu sebagai pewaris semua properti sang ibu.

Menganut adat matrilineal, para perempuan Garo memegang kekuasaan dan diberi hak untuk memerintah.

6. Etnis Tuareg

Tuareg berisi orang-orang Berber yang memiliki gaya hidup nomaden di daerah gurun Sahara. Dalam kehidupan sosial, para perempuan di Tuareg memiliki status yang tinggi, dan setiap suku yang ada didalam akan dikumpulkan agar semua orang dapat mendengarkan para perempuan yang membaca dan menulis. Para laki-laki akan berternak hewan.

Sebagian besar dari properti dan hewan ternak akan dimiliki oleh kaum perempuan, sedangkan properti pribadi akan diwariskan tanpa memandang jenis kelamin.

Meski menganut agama Islam, namun etnis Taureg juga dipengaruhi oleh beberapa kebudayaan lain, salah satunya adalah matrilineal.***

  • Share