Masyarakat Masih Percaya dengan Isu Kebangkitan Komunis

  • Share

BuliranNews, JAKARTA – Survey yang dilakukan Media Survei Nasional (Median) terkait isu kebangkitan komunis di Bumi Indonesia, sebenarnya tidaklah mengejutkan. Namun demikian, tetap saja survei terbaru bertajuk ‘Melihat Persepsi Publik Atas Isu Komunisme dan Reshuffle Kabinet’ yang mereka lakukan membuat masyarakat tercengang. Bagaimana tidak, sebanyak 46,4 persen responden yang mereka jadikan target masih percaya isu kebangkitan komunisme di Indonesia.

“Yang percaya itu 28,5 persen, sangat percaya 17,9 persen, jadi kalau dijumlah yang percaya terhadap isu kebangkitan komunisme di Indonesia, itu 46,4 persen,” kata Direktur Eksekutif Media Survei Nasional (Median), Rico Marbun, Kamis (30/9).

Sementara, responden yang tidak percaya terhadap isu kebangkitan komunisme di Indonesia sebanyak 45 persen. Jika dirinci, sebanyak 31,5 persen responden menyatakan tidak percaya, sedangkan 13,5 persen menyatakan sangat tidak percaya. Sementara responden yang tidak menjawab dan tidak tahu 8,6 persen.

“Jadi ada selisih cukup tipis begitu, sekitar 1,4 persen antara yang percaya dan tidak, tetapi sampai detik ini publik yang percaya ada kebangkitan komunisme itu kurang lebih ada 46,4 persen,” ujarnya.

Rico mengatakan, survei juga menanyakan alasan responden percaya komunisme bakal bangkit. Hasilnya, sebanyak 12,3 persen menjawab karena adanya tenaga kerja asing asal Cina dan proyek-proyek Cina banyak di indonesia. Kemudian, ada 12 persen responden menyatakan karena ulama banyak ditangkap.

“11,8 persen itu menganggap Indonesia tergantung vaksin dari Cina, kemudian yang keempat, negara Cina ingin mencaplok Natuna 9,4 persen, kemudian dianggap Cina ingin menguasai ekonomi Indonesia 9 persen,” jelasnya.

Kemudian, responden yang menganggap sejarah komunis dikaburkan ada 6,6 persen, banyak serangan ke penceramah sebanyak 5,4 persen. Selain itu usaha mengganti Pancasila Trisila (4,6 persen), konflik Laut Cina Selatan (4,5 persen) dan komunis tidak akan pernah mati (1,3 persen).

Baca Juga   97,2 Persen Orang Minang Tidak Puas dengan Kinerja Jokowi

Responden yang tidak percaya isu kebangkitan komunisme di Indonesia menjawab komunisme dan PKI sudah dilarang di Indonesia sebanyak 18 persen. Sebanyak 14,5 persen responden menjawab PKI sudah tidak ada. Sementara 10 persen responden menganggap komunisme sudah jadi sejarah.

“Indonesia punya Pancasila diangap bisa menjaga 8,5 persen, isu komunisme kepentingan politik 6,6 persen. (yang menganggap) Ini hanya siasat adu domba 5,7 persen, agama di Indonesia dilindungi 4,4 persen, hoaks 3 persen,” ungkap Rico.

Pengambilan data survei tersebut dilakukan pada 19-26 Agustus 2021. Responden yang dilibatkan dalam survei itu sebanyak 1.000 responden dengan margin of error sebesar +/- 3 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen.

Sampel dipilih secara random dengan teknik multistage random sampling dan proporsional atas populasi provinsi dan gender. Quality control dilakukan terhadap 20 persen sampel yang ada sesuai dengan standar metodologi. ***

 

  • Share