Gawat ! Rakyat Antikorupsi Minta Agar Pimpinan dan Dewas KPK Dipecat

  • Share

BuliranNews, JAKARTA – Entah kecewa dengan kinerja KPK atau sedih dengan masih maraknya korupsi di Indonesia, Rabu (18/8), Rakyat Antikorupsi menyerukan Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk memecat Pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) karena dinilai terbukti melakukan pelanggaran hak asasi manusia (HAM) dalam tes wawasan kebangsaan (TWK). Saran yang sama diminta dilakukan terhadap Dewan Pengawas KPK karena dinilai acuh terhadap pelanggaran yang terjadi.

Rakyat Antikorupsi terdiri dari 11 organisasi yakni YLBHI, Pusako, Perludem, Public Virtue dan Dewi Keadilan (Social Justice Mission), dan BEM SI Rakyat bangkit. Kemudian, BEM UNS, LBH Mu-PP Muhammadiyah, Paramadina Public Policy Institute (PPPI), dan Institut Studi Islam Fahmina (ISIF) Cirebon.

Pimpinan KPK dinilai melakukan cara-cara memalukan dengan melibatkan berbagai pihak untuk memuluskan rencananya menyingkirkan 75 pegawai yang dikenal mumpuni memberantas korupsi.

“Memberhentikan seluruh pimpinan KPK dan Dewas (Dewan Pengawas KPK) yang telah mengabaikan nilai-nilai antikorupsi dengan membiarkan TWK dengan berbagai pelanggaran HAM di dalam prosesnya terjadi,” kata Perwakilan Rakyat Antikorupsi dalam keterangannya, Feri Amsari, Rabu (18/8).

Ia menekankan, seluruh hak 75 pegawai tersebut dilindungi dalam UU No 39 Tahun 1999 tentang HAM, konvenan HAM internasional, dan UUD 1945. Bahkan, hasil penyelidikan Komnas HAM sejalan dengan temuan Ombudsman yang menemukan cacat prosedural dan malaadministrasi dalam penyelenggaran TWK.

“Membiarkan pelanggaran HAM sama saja melanggar UUD 1945. Seorang Presiden saja dapat diberhentikan karena pelanggaran konstitusi, apalagi Pimpinan KPK dan Dewas,” tegas dia.

Rakyat Antikorupsi juga meminta Jokowi memulihkan nama baik seluruh pegawai KPK yang lulus dan 75 pegawai yang dinyatakan tidak lulus TWK. Caranya, mengembalikan status mereka sebagaimana mestinya menurut UU yang berlaku.

Baca Juga   Asyik, Pemerintah Perpanjang Diskon Listrik Hingga Desember 2021

“Mencabut UU No 19 Tahun 2019 tentang KPK yang merupakan produk memperlemah kelembagaan KPK,” kata Feri.

Komnas HAM menyatakan, ada 11 pelanggaran HAM dalam pelaksanaan Asesmen TWK pegawai KPK. Sebanyak 11 bentuk hak yang dilanggar tersebut adalah hak atas keadilan dan kepastian hukum; hak perempuan; hak untuk tidak diskriminasil hak atas kebebasan beragama dan berkeyakinan; hak atas pekerjaan; dan hak atas rasa aman.

Berikutnya, hak yang dilanggar adalah hak atas informasi; hak atas privasi; hak atas kebebasan berkumpul dan berserikat; hak untuk berpartisipasi dalam pemerintahan; dan hak atas kebebasan berpendapat.

Laporan akhir yang dibuat setelah Komnas HAM mendapatkan aduan dari pegawai KPK yang dinyatakan gagal dalam proses Asesmen TWK. Dalam prosesnya, terdapat 23 orang pegawai komisi antirasuah yang dimintai keterangan baik yang lolos maupun tak lolos.

Selain itu, Komnas HAM juga meminta keterangan dari pihak lain, termasuk Pimpinan KPK yang diwakili oleh Wakil Ketua KPK Nurul Ghufron. Tak hanya itu, KPK juga mendalami barang bukti yang diterima berupa dokumen yang berkaitan dengan pelaksanaan Asesmen TWK sebagai syarat alih status kepegawaian. (*/rpl)

 

  • Share