Gawat! Sampah Indonesia Penuhi Pantai Seychelles

Avatar Of Teddy Chaniago
5. Sampah | Buliran.com

ORANG Indonesia, belum tentu mengenal wilayah Seychelles yang berada di Benua Afrika. Namun tidak dengan sampahnya, sebagian besar sampah plastik dari negeri kita justru telah lebih dulu memenuhi kawasan pantai Seychelles.

Puing-puing plastik dalam jumlah besar menumpuk di pantai-pantai di Seychelles, Afrika. Analisis pengamatan (misalnya, label botol plastik) menunjukkan bahwa sebagian besar sampah ini berasal dari sumber yang jauh dan bukan dari negara kepulauan itu sendiri.

Sebuah studi baru yang dipimpin oleh University of Oxford menyelidiki hal ini dengan mengembangkan model resolusi tinggi yang menyimulasikan pergerakan sampah plastik di lautan dunia.

Ini menggunakan data masukan tentang arus laut, ombak, dan angin, serta sampah plastik yang memasuki lautan dari populasi pesisir, sungai, dan perikanan, untuk memprediksi akumulasi sampah plastik di 27 lokasi di Seychelles dan Samudra Hindia bagian barat yang lebih luas. Hasil studi ini telah dipublikasikan jurnal di Marine Pollution Bulletin.

Hasil studi ini menunjukkan bahwa Indonesia adalah sumber utama sampah plastik berbasis darat yang ditemukan di pantai-pantai di Seychelles. Hal ini terutama terjadi pada puing berukuran sedang-besar yang memiliki daya apung tinggi (seperti tutup botol, sandal, botol, dan barang-barang rumah tangga berukuran kecil). Sampah plastik yang datang dari Indonesia akan berada di laut setidaknya selama 6 bulan, bahkan ada yang melebihi 2 tahun.

Adapun puing-puing plastik yang lebih kecil, seperti pecahan dan pelet plastik berukuran milimeter, cenderung berasal dari Afrika Timur dan dari dalam Seychelles sendiri. Fragmen-fragmen yang lebih kecil ini kurang mengapung dibandingkan benda yang lebih besar, dan tidak bergerak jauh alias mudah tenggelam.

Seychelles juga mengakumulasi sejumlah besar sampah plastik yang berasal dari laut dari perikanan dan jalur pelayaran, seperti alat tangkap yang dibuang atau hilang. Banyak botol yang terdampar di pulau-pulau negara ini dengan label yang menunjukkan bahwa mereka berasal dari Malaysia, Thailand dan, khususnya, Tiongkok, mungkin dibuang dari kapal daripada langsung mengapung dari negara-negara tersebut. Untuk beberapa pulau, proporsi sampah plastik yang jauh lebih tinggi berasal dari sumber laut, bukan dari darat.

Baca Juga   California Terus Membara

Tingkat akumulasi sampah plastik di pantai negara Afrika Timur ini menunjukkan pengaruh musiman yang kuat. Puing-puing plastik dari sumber darat dan laut kemungkinan besar mendarat di pantai di Seychelles pada akhir musim barat laut, dengan tingkat tertinggi pada bulan Maret dan April. Akumulasi sampah plastik juga dapat diperkuat oleh peristiwa El Niño–Southern Oscillation (ENSO) dan Indian Ocean Dipole (IOD, juga dikenal sebagai Indian Niño).

University of Oxford dalam keterangan tertulisnya mennyatakan bahwa ini adalah studi pertama yang menghasilkan estimasi kuantitatif sumber sampah plastik di Seychelles dan kepulauan terpencil lainnya di Samudra Hindia bagian barat.

Polusi plastik semacam itu merupakan ancaman lingkungan yang signifikan, baik untuk ekosistem laut maupun masyarakat yang bergantung pada laut untuk makanan, pariwisata, dan kegiatan ekonomi lainnya. Selain itu, puing-puing plastik yang hanyut dari sumber yang jauh meningkatkan risiko penyebaran spesies dan penyakit invasif.

Sebuah studi sebelumnya yang dipimpin oleh para peneliti University of Oxford memperkirakan bahwa lebih dari 500 ton puing telah terkumpul di Aldabra Atoll di Seychelles, Situs Warisan Dunia UNESCO yang bernilai ekologis dengan nol populasi permanen.

“Kami telah menggabungkan data pengamatan dari seluruh Seychelles dengan simulasi komputer mutakhir untuk menghasilkan prediksi paling komprehensif yang saat ini tersedia untuk sampah laut yang tersebar di wilayah tersebut,” kata penulis utama penelitian saat ini, Noam Vogt-Vincent dari Departemen Ilmu Bumi, University of Oxford.

“Ini akan memberikan informasi penting bagi manajemen lokal di pulau-pulau ini—banyak di antaranya merupakan hotspot keanekaragaman hayati global—dan untuk menginformasikan respons nasional dan internasional.”

Menurut para peneliti, hasil studi ini menggambarkan besarnya tantangan polusi plastik yang dihadapi negara berkembang pulau kecil, dan membuat kebutuhan akan perjanjian plastik global menjadi lebih mendesak dari sebelumnya. Ini dapat mencakup, misalnya, penegakan kebijakan yang lebih besar yang melarang pembuangan alat tangkap dan plastik lainnya di laut.

Baca Juga   Masjid-masjid di Tripura India Dirusa

Temuan ini juga membangun bukti yang terus berkembang bahwa berinvestasi dalam sistem pengelolaan limbah dan menerapkan kebijakan pembuangan limbah di negara-negara sumber utama adalah tindakan nomor satu untuk mencegah sampah berbasis darat tiba di lokasi pulau-pulau terpencil. (*/ngg)