Anies Effect Lambungkan NasDem

Avatar Of Teddy Chaniago
3. Anies | Buliran.com

BuliranNews, JAKARTA – Siapa bilang NasDem kehilangan massa pasca pencapresan Anies Rasyid Baswedan? Justru sebaliknya, Partai NasDem mencatat kenaikan elektabilitas yang sangat besar, tepatnya sebesar 5,20 persen.

Hal itu diketahui dari survei terbaru yang dilakukan oleg Indopol. Hal ini diyakini merupakan efek elektoral usai Partai Asuhan Surya Paloh itu mendeklarasikan Anies Baswedan sebagai calon presiden (capres) 2024 mendatang.

Direktur Eksekutif Indopol Survey Ratno Sulistiyanto, mengatakan dalam survei ini PDIP memiliki elektabilitas 17,89 persen. Diikuti Gerindra (12,93 persen), Nasdem (9,02 persen), Golkar (7,32 persen), PKB (5,45 persen), Demokrat (5,20 persen), PKS (3,90 persen), PAN (1,46 persen), Partau Baru (1,38 persen), PPP (1,06 persen). Sisanya di bawah 1 persen.

“Dinamika ini juga wajar, partai lain juga dapat efek electoral ketika sudah melakukan momentum politik yakni deklarasi capres seperti PDIP, Golkar dan Gerindra,” kata Ratno, dalam siaran persnya, Senin (28/11).

Artinya, lanjut Ratno, kondisi politik elektoral hari masih sangat dinamis masih bisa mengalami perubahan seiring dengan momentum politik yang terjadi ditambah dengan masih sedikitnya publik yang sudah yakin akan pilihannya.

Dinamika politik elektoral pada November 2022 ini, menurut Ratno, mengalami perubahan yakni pergeseran dukungan terhadap nama-nama bakal capres 2024. Periode ini Anies Baswedan mendapat momentum positif setelah dideklarasikan oleh Partai Nasdem pada 3 Oktober 2022 lalu.

Dalam survei Indopol tentang tokoh nasional yang layak menjadi presiden (top of mind), Anies menempati posisi teratas dengan 25,69 persen. Diikuti Ganjar Pranowo (22,03 persen), Prabowo Subianto (13,5 persen), Ridwan kamil (3,9 persen), Jokowi (2,6 persen), Sandiaga Uno (1,54 persen), SBY (1,06 persen), Puan Maharani (0,98 persen). Sisanya di bawah 1 persen.

Baca Juga   Tragedi Pemilu 2019, Berpotensi Hadir di Pemilu 2024

Kondisi ini wajar, karena Anies Baswedan dalam satu bulan ini telah melakukan upaya penggalangan dukungan ke beberapa wilayah pasca tidak menjabat sebagai Gubernur DKI. Sementara figur yang lain belum mendapatkan momentum politik dan belum melakukan upaya penggalangan dukungan.

Survei ini menggunakan responden berjumlah 1240 tersebar secara proporsional di 34 provinsi. Responden yang berhasil diwawancarai secara valid sebesar 1230, jumlah 1230 ini kemudian dilakukan analisis. Margin of error dengan jumlah sample 1230 adalah sebesar +/- 2.85%, pada tingkat kepercayaan 95%. (*/wci)