Bubur Ase, Bubur Khas Masyarakat Betawi

9. bubur | Buliran.com

SELALU saja ada perdebatan di tentang cara paling enak dalam menikmati bubur, salah satu menu sarapan yang lazim di Jakarta. Sebagian mengatakan bubur, kuah, potongan ayam, kacang, sambal dan kerupuk yang diaduk terasa lebih enak, sisanya lebih memilih makan bubur tanpa diaduk sehingga tiap pugasannya terpisah.

Semua memang kembali kepada selera masing-masing, tapi khusus untuk yang merupakan makanan khas Betawi, tampaknya tim bubur diaduk jadi juara. Chef Moch Feisal Rachman dari Hotel Mercure Cikini, Jakarta, mengatakan bahwa bubur ase yang pugasannya terdiri dari semur daging dan asinan lebih nikmat jika diaduk terlebih dahulu.

“Campur biar enak, kalau dipisah nggak enak,” kata Feisal.

Feisal mengatakan, nama “ase” diambil dari “asinan dan semur”, pugasan dari Betawi yang kini termasuk langka. Dalam suguhan bubur ase yang dibuat Feisal, buburnya terasa hambar karena sumber rasanya ada pada semur dan asinan yang meliputi toge, lobak, sawi asin, lokio dan mentimun.

Semur menyumbang rasa manis. Sementara asinan memberikan nuansa asam dan pedas berkat komposisi cuka, gula merah, kacang tanah, ebi dan cabe.

Selain daging sapi dan asinan, bubur ini juga dilengkapi dengan tahu, kentang serta kerupuk merah. Buku “Kuliner: Suatu Identitas Ketahanan Pangan Unik” karya Musa Hubeis dan W Kania Dewi menyebutkan bubur ini memang punya penampakan yang berbeda dari bubur Cianjur, Sukabumi atau bubur .

Pugasannya lebih ramai dan berwarna, tapi dominan hitam berkat kuah semur. Hidangan semur pada umumnya terdiri dari potongan daging dengan kuah kecap, bumbunya terdiri dari rempah seperti pala, kayu manis, cengkeh, jahe, merica dan ketumbar.

Baca Juga   Mie Lendir, Kuliner Unik nan Lezat dari Batam

Dikutip dari buku “Kuliner Betawi, SELAKSA RASA dan cerita”, bubur yang dimasak dengan dan santan ini biasa dilengkapi dengan kacang tanah goreng, udang rebon dan daun bawang. ***