Bosan di Bumi, Ayo Nginap di Hotel di Luar Angkasa! Tapi Tahun 2027 Ya?

5.hotel | Buliran.com

PERUSAHAAN Orbital Assembly mengungkapkan informasi dan konsep baru untuk ide hotel luar angkasanya. Desain perusahaan yang berbasis di Serikat (AS) telah beredar sejak 2019.

Hotel konsep ini awalnya ditayangkan oleh perusahaan California Gateway Foundation dan kemudian disebut Stasiun Von Braun. Konsep futuristik ini terdiri dari beberapa modul yang dihubungkan oleh poros elevator yang membentuk roda berputar yang mengorbit Bumi.

Dilansir dari CNN, Rabu (4/5), proyek ini sekarang diawasi oleh Orbital Assembly Corporation, perusahaan konstruksi ruang angkasa yang memutuskan hubungan dengan Gateway.

Orbital Assembly sekarang bertujuan untuk meluncurkan tidak hanya satu tetapi dua stasiun ruang angkasa dengan akomodasi turis, Voyager Station. ini dirancang untuk menampung 400 orang dan akan dibuka pada 2027, sementara konsep baru Pioneer Station, menampung 28 orang, bisa menjadi beroperasi hanya dalam tiga tahun.

Tujuannya adalah untuk menjalankan “taman bisnis” ruang angkasa bagi kantor dan juga turis. tampaknya lebih dekat dari sebelumnya-selama setahun terakhir.

Wisata antariksa telah banyak dilakukan oleh para miliarder. Namun, masih ada titik harga yang cukup luar biasa yang melekat pada setiap perjalanan luar angkasa, yang membuat sulit bagi banyak dari kita untuk benar-benar membayangkan menghabiskan cuti tahunan kita keluar dari dunia ini.

Tim Alatorre, chief operating officer Orbital Assembly, berpikir penghalang ini akan terangkat saat pariwisata ruang angkasa lepas landas.

“Tujuannya selalu memungkinkan sejumlah besar orang untuk hidup, , dan berkembang di luar angkasa,” kata Alatorre kepada CNN Travel dalam sebuah wawancara.

Seperti rumah sendiri

Alatorre mengatakan daya tarik dari konsep baru Pioneer Station adalah skalanya yang lebih kecil membuatnya dapat dicapai lebih cepat. “Ini akan memberi kita kesempatan untuk membuat orang mulai mengalami ruang dalam skala yang lebih besar, lebih cepat,” katanya.

Baca Juga   Ayo Biasakan Hapus Jejak Digital Anda

Ruang kantor dan fasilitas penelitian juga akan disewakan di Pioneer Station dan Voyager Station. Ini, kata Alatorre, adalah “win-win” untuk Orbital Assembly, karena banyak dari tujuan jangka pendeknya bergantung pada pendanaan. Orbital Assembly membayangkan kedua stasiun menyerupai roda berputar yang mengorbit bumi.

Dalam wawancara 2019 dengan CNN Travel, Alatorre menjelaskan fisika Voyager Station bekerja seperti ember yang berputar.

“Stasiun berputar, mendorong isi stasiun keluar ke perimeter stasiun, seperti Anda dapat memutar seember air-air mendorong keluar ke dalam ember dan tetap di tempatnya,” katanya.

Di dekat pusat stasiun tidak akan ada gravitasi buatan, tetapi saat Anda bergerak ke luar stasiun, perasaan gravitasi meningkat. Fisika tidak berubah, kata Alatorre baru-baru ini. Namun, karena Pioneer Station akan lebih kecil, tingkat gravitasinya akan berbeda.

Rendering interior untuk kedua stasiun menunjukkan interior yang tidak berbeda dengan hotel mewah di Bumi ini, hanya dengan beberapa pemandangan luar dunia tambahan. Alatorre, yang memiliki latar belakang arsitektur, sebelumnya mengatakan estetika hotel itu merupakan respons langsung terhadap Stanley Kubrick 2001: A Space Odyssey yang ia sebut hampir merupakan cetak biru dari apa yang tidak boleh dilakukan.

“Saya pikir tujuan Stanley Kubrick adalah menyoroti kesenjangan antara dan kemanusiaan dan dengan demikian, dengan sengaja, dia membuat stasiun dan kapal menjadi sangat steril dan bersih dan asing,” Alatorre mengatakan.

 

Nama asli hotel luar angkasa itu, Von Braun Station, dipilih karena konsepnya terinspirasi oleh desain berusia 60 tahun dari Wernher von Braun, seorang insinyur yang mempelopori teknologi roket, pertama di dan kemudian di AS. Saat tinggal di Jerman, von Braun terlibat dalam program pengembangan roket Nazi, jadi menamai hotel luar angkasa dengan namanya adalah pilihan yang kontroversial. (*/rpl)