Kondisi Ekonomi Nasional Buruk

7. buruk | Buliran.com

, JAKARTA – Apa yang dirilis oleh Indikator terkait survei nasional terbaru bertajuk ‘Persepsi Publik terhadap Kinerja Lembaga Penegak dalam Pemberantasan ', menghasilkan sesuatu yang sangat mengejutkan. Dimana hasilnya, responden yang menyebut kondisi nasional buruk atau sangat buruk lebih banyak.

Sebanyak 30,6 persen responden menyebut kondisi ekonomi buruk. Sedangkan 5,7 persen responden lain menyebut kondisi ekonomi sangat buruk. Total responden yang mempersepsikan kondisi ekonomi buruk atau sangat buruk sebesar 36,3 persen.

“Kalau kita lihat masih banyak yang mengatakan kondisi buruk,” kata Direktur Eksekutif Indikator , Burhanuddin Muhtadi dalam paparannya secara daring, Kamis (28/4).

Sementara itu hanya 33,1 persen yang menyebut kondisi ekonomi nasional baik dan sangat baik. Rinciannya, sebanyak 31,5 persen responden mengatakan kondisi ekonomi nasional baik, dan hanya 1,6 persen responden mengatakan sangat baik.

“Meskipun masih lebih banyak yang mengatakan kondisi ekonomi nasioal buruk, tetapi tren kenaikan persepsi negatif ekonomi nasional itu berhenti di bulan April, 20-25 April,” ujar Burhanuddin.

Untuk diketahui survei dilakukan 20-25 April 2022. Survei menggunakan metode wawancara via telepon.

Survei dilakukan terhadap 1.219 warga negara Indonesia berusia 17 tahun ke atas atau sudah menikah dan memiliki telepon. Pemilihan sampel dilakukan melalui metode random digit dialing (RDD).

Responden dipilih melalui proses pembangkitan nomor telepon secara acak, validasi, dan screening. Margin of error diperkirakan plus minus 2,9 persen. pada tingkat kepercayaan 95 persen. (/rpl)

 

Baca Juga   Gabung BRIN, 113 Pegawai Honorer Eijkman Dinonaktifkan