Kematian Maradona Masuk Kategori Pembunuhan

9. maradona | Buliran.com

, BUENOS AIRES – Kabar terbaru sekaligus mengejutkan, datang dari investigas terkait legenda Argentina, Diego Armando menemukan titik terang. Saat ini delapan petugas medis dituduh melakukan kelalaian dalam menerapkan prosedur perawatan.

Maradona tutup usai pada 25 November 2020. Dugaan awal kematian sang legenda , dan Argentina adalah serangan jantung serta emboli paru.

Kematian tersebut menghadirkan banyak pertanyaan. Itu karena, Maradona dunia setelah baru saja keluar dari rumah sakit pascaoperasi.

Alhasil pihak keluarga dan teman-temannya segera memperingatkan tim medis apabila mereka tidak mampu memberikan pelayanan terbaik dengan sebagaimana mestinya.

Kini dilansir Football , Jumat (15/4) pengadilan Argentina mengakhiri penyelidikan dengan mengajukan tuntutan terhadap delapan petugas medis, termasuk ahli bedah saraf Leopoldo Luque, psikiater Agustina Cosachov serta enam anggota tim lainnya.

Mereka dituduh telah melakukan pembunuhan lantaran akibat kelalaian medis, dengan bakal dijatuhi hukuman penjara antara lima hingga 25 tahun.

Sementara itu putusan akhir dari penyelidikan adalah bahwa dapat dihindari dan perilaku staf medis hanya meningkatkan risiko yang dia hadapi, secara efektif meninggalkan pasien. (*/rpl)

 

Baca Juga   Gerilyawan Amerika Latin di Tengah Modernisasi