Aplikasi PeduliLindungi Melanggar HAM?

5. aplikasi | Buliran.com

, WASHINGTON – Kabar mengejutkan didapati dari sebuah laporan resmi yang dikeluarkan Departemen Luar Negeri (Deplu) Serikat (AS), pekan ini. Laporan ini menganalisa pelanggaran Hak Asasi Manusia (HAM) di 2021 di 200 negara.
Laporan tersebut juga memuat Indonesia. Dalam laporan berjudul “Indonesia 2021 Human Rights Report” itu, AS menyebut ada indikasi pelacakan -19 Indonesia, PeduliLindungi, telah melakukan pelanggaran HAM.

Washington menyebut PeduliLindungi memiliki kemungkinan untuk melanggar privasi seseorang. Pasalnya, informasi mengenai puluhan juta masyarakat ada di dalam aplikasi itu dan pihak aplikasi juga diduga melakukan pengambilan informasi pribadi tanpa izin.

AS pun menyebut indikasi ini sempat disuarakan oleh beberapa Lembaga (LSM). Namun tidak dijelaskan secara rinci siapa saja LSM tersebut.

“Pemerintah mengembangkan PeduliLindungi, sebuah aplikasi yang digunakan untuk melacak kasus Covid-19. Peraturan pemerintah berusaha menghentikan penyebaran virus dengan mengharuskan individu memasuki ruang publik seperti melalui check-in menggunakan aplikasi,” tulis laporan itu, dikutip CNBC Indonesia Jumat (15/4).

“Aplikasi ini juga menyimpan informasi tentang status individu. LSM menyatakan keprihatinan tentang informasi apa dikumpulkan oleh aplikasi dan bagaimana ini disimpan dan digunakan oleh pemerintah,” tambah laporan tersebut.

Belum ada komentar pemerintah soal ini.

Sebelumnya, indikasi pelanggaran PeduliLindungi pernah diutarakan oleh sebuah riset yang dilakukan University of Toronto, Kanada, pada Desember 2020 lalu.

Riset menyebut menemukan ada beberapa penarikan data yang tidak begitu dibutuhkan untuk tracing.

Sebenarnya aplikasi mirip PeduliLindungi juga dipakai sejumlah negara. Misalnya Singapura (Trace Tigether), (The Alipay Health Code), India (AArogya Seetu) dan Australia (COVIDSafe). (*/sef/cic)

Baca Juga   Manusia Kian Tersingkir, Robot Mulai Masuki Pabrik