92 Persen “Warga Twitter” tak Setuju Wacana Tunda Pemilu

3. tunda | Buliran.com

BIG Data Expert Continuum Data Indonesia, Omar Abdillah, mengatakan, 79,5 persen netizen atau di Twitter memberikan respons negatif terhadap wacana . Hal itu berdasarkan analisis media sosial terkait pada 2-8 Maret 2022 dari total 76.362 perbincangan.

“Di sini hampir 80 persen itu memberikan respons negatif terkait wacana tunda pemilu,” ujar Omar dalam diskusi daring bertajuk Membaca Arah Politik Dibalik Penundaan Pemilu pada Sabtu (26/3).

Namun, netizen yang memberikan sentimen negatif itu belum tentu setuju atau tidak setuju atas wacana penundaan pemilu. Namun, ketika dirinci lebih lanjut hasilnya justru lebih ekstrem lagi, terdapat 92 persen netizen tidak setuju atas wacana penundaan pemilu tersebut.

“Lebih ekstrem lagi proporsinya, jadi 92 persen orang itu menyatakan tidak setuju akan wacana penundaan pemilu,” kata dia.

Dia menjelaskan, pengguna Twitter lebih kritis dibandingkan pengguna media sosial lainnya. Netizen di Twitter dinilai lebih memiliki perspektif lain atas fenomena yang berkembang di masyarakat.

Isu penundaan memang menarik minat dan perhatian banyak orang, termasuk mereka yang memiliki kekhawatiran tersendiri. Banyak pula aktivis, jurnalis, dan mantan jurnalis yang menyuarakan argumen mengenai wacana penundaan pemilu tersebut.

Kemudian, Omar memerinci, 88 persen perbincangan mengandung emosi marah dan takut atas wacana penundaan pemilu. Dalam artian terdapat kata-kata atau kalimat yang menyatakan kemarahan atas isu tunda pemilu yang berkaitan juga dengan isu perpanjangan masa jabatan presiden, oligarki, dan sebagainya, yang mendominasi perbincangan di media sosial.

Selain itu, 45 persen perbincangan mengaitkan wacana tunda pemilu kepada Presiden Joko Widodo (Jokowi). Kemudian, tokoh-tokoh yang juga dikaitkan dengan wacana penundaan pemilu berikutnya ialah Luhut Binsar Pandjaitan, Zulkifli Hasan, , , Soekarnoputri, , Subianto, dan Agus Harimurti Yudhoyono.

Baca Juga   PPP Minta Menteri Punya 'Sense of Crisis' Saat Pandemi

Omar menjelaskan, netizen lebih banyak mengaitkan wacana tunda pemilu karena topik perbincangan utamanya ialah meminta Jokowi menanggapi wacana penundaan pemilu dengan klarifikasi atau pernyataan. Sebab, muncul pandangan yang mengartikan diamnya Jokowi adalah sikap setujunya atas wacana tunda pemilu.

Selain itu, Jokowi dikaitkan juga karena topik perbincangan yang mengemuka ialah dukung Jokowi tiga periode. Namun, topik ini lebih sedikit dibicarakan dibandingkan topik publik tolak penundaan pemilu dan usulan tunda pemilu merupakan bagian dari demokrasi.

Sementara, alasan warganet juga mengaitkannya dengan Luhut karena topik perbincangannya yaitu apakah Luhut dalang dibalik penundaan pemilu. Pada saat itu, perbincangan wacana tunda pemilu yang mengaitkan Luhut bukan karena klaimnya mengenai big data aspirasi masyarakat yang ingin pemilu ditunda, tetapi pertemuannya dengan ketua umum yang membicarakan wacana penundaan pemilu. (*/rep)