5 Tahun Penjara untuk Pengkritik Pemerintah di Vietnam

7. kritik | Buliran.com

, HANOI – Pengadilan memenjarakan Le Van Dung (51 tahun), seorang komentator sosial terkemuka selama lima tahun pada Rabu (23/3/2022) karena kegiatan anti negara, kata pengacaranya dan media pemerintah. Komentator yang dipenjara itu merupakan salah seorang di antara lusinan aktivis yang menurut kelompok hak asasi sedang dianiaya karena mengkritik pemerintah.

Le Van Dung dihukum karena melakukan propaganda melawan negara Vietnam, kata pengacara Ha Huy Son, dalam persidangan yang hanya berlangsung beberapa jam. Meskipun terjadi reformasi menyeluruh dan keterbukaan yang meningkat terhadap perubahan sosial, Partai Komunis yang berkuasa di Vietnam mempertahankan sensor media yang ketat dan menenggang yang terbatas.

Dung dituduh membuat dan mengunggah 12 video di internet untuk mencemarkan nama baik pemerintah dan “menyinggung kehormatan dan martabat para pemimpin partai dan negara,” lapor radio nasional Voice of Vietnam.

Dung, yang dikenal dengan “Le Dung Vova”, secara teratur bersiaran langsung ke ribuan pengikut di dan sebelum ditangkap pada Juni tahun lalu.

“Dia tidak mengaku bersalah di persidangan dan akan mengajukan banding atas putusan tersebut,” kata pengacaranya.

Vietnam pekan lalu keberatan terhadap Serikat yang memberikan hadiah karena keberanian kepada seorang penulis pembangkang yang tahun lalu dipenjara selama sembilan tahun akibat propaganda anti negara. Kementerian luar negeri Vietnam menggambarkan penghargaan itu sebagai “tidak objektif dan tidak sesuai”.

Menjelang persidangan pada Rabu, wakil direktur Asia Human Rights Watch Phil Robertson mengatakan Vietnam harus membatalkan dakwaan terhadap Dung, yang katanya adalah satu dari lebih 60 orang yang diadili karena bersuara.

“Pihak berwenang Vietnam tetap memperlakukan segala jenis kritik terhadap pemerintah sebagai ancaman besar yang mesti dituntut dengan hukuman penjara yang lama,” katanya.

Baca Juga   Jaringan Internet tak Bisa Diakses Jutaan Siswa di Asia Selatan

“Donor dan mitra dagang Vietnam harus menekan Hanoi untuk mendengar para pengkritiknya alih-alih menganiaya mereka,” tambahnya. (*/rpl)