Cara Selamat dari Pembajakan WA

Cara Selamat dari Pembajakan WA
Cara Selamat dari Pembajakan WA

Cara Selamat dari MENJADI salah satu pesan singkat populer yang banyak digunakan orang untuk berkomunikasi sehari-hari, seringkali menjadi sasaran empuk bagi para tangan jahil hingga modus .

Salah satu aksi kejahatan yang sering dilakukan kepada aplikasi milik Meta tersebut adalah penyadapan percakapan, pembajakan, menguntit, dan lain sebagainya.

Lalu mengapa hal tersebut bisa terjadi?

Menurut Komisi Komunikasi dan Multimedia Malaysia (The Malaysian Communications and Multimedia Commission/MCMC), pembajakan akun WhatsApp biasanya sukses jika korban membocorkan enam digit kode verifikasi.

Kode ini akan diterima pengguna ketika ada upaya untuk mengubah nomor telepon terkait dengan akun mereka yang dikirimkan via SMS.

Sementara modus yang dilakukan salah satunya adalah scammer menghubungi calon korban yang menyamar sebagai individu atau usaha yang mengklaim telah salah memasukkan nomor telepon korban saat mencoba menyelesaikan transaksi online. Akibatnya kode otorisasi transaksi itu telah telah dikirim ke telepon korban dan memohon untuk memberi tahu kode tersebut.

“Permintaan dikirimkan kode verifikasi ini bahkan bisa datang dari anggota keluarga atau teman korban melalui akun yang telah dibajak oleh penipu,” kata MCMC, dikutip oleh The Star.

Taktik ini biasanya menyesatkan korban dengan berpikir bahwa mereka mengirimkan TAC (kode otorisasi transaksi) yang tidak terkait kepada penipu. Padahal sebenarnya mereka menyerahkan kode verifikasi enam digit ke akun WhatsApp korban .

Lalu, bagaimana cara agar tidak tertipu oleh aksi pembajakan ini?

Pengguna WhatsApp patut curiga terhadap setiap upaya mendapatkan kode verifikasi enam digit. MCMC mengingatkan pentingnya untuk tidak mengungkapkan kode tersebut kepada orang lain untuk mencegah pembajakan akun.

Baca Juga   Orang Tua Meninggal Terpapar Corona, Bocah 10 Tahun Terpaksa Isolasi Mandiri Seorang Diri di Rumah

Selain itu pengguna juga harus mengaktifkan verifikasi di WhatsApp. Termasuk menggunakan nomor PIN yang lebih rumit untuk kotak surat suara mereka sebagai tindakan keamanan tambahan.

Menurut FAQ oleh WhatsApp, pengguna mungkin dikirimi kode verifikasi melalui SMS, meskipun tidak diminta, karena sejumlah alasan. WhatsApp mengatakan ini bisa terjadi karena seseorang salah mengetik nomornya sendiri, atau peretas mencoba mengambil alih akun orang tersebut.

Tanpa kode, peretas tidak akan dapat menyelesaikan proses verifikasi. Ini bisa mencegah akun dibajak.

Namun, jika pembajak telah mengambil alih akun, pengguna harus masuk ke WhatsApp dengan nomor telepon dan memverifikasi nomor telepon dengan memasukkan kode enam digit yang diterima melalui SMS.

Setelah memasukkan kode SMS enam digit, hacker yang menggunakan akun tersebut akan keluar secara otomatis.

Pengguna mungkin juga diminta untuk memberikan kode verifikasi dua langkah. Jika tidak mengetahui kode ini, pembajak yang menggunakan akun pengguna mungkin telah mengaktifkan verifikasi dua langkah.

Sayangnya, menurut FAQ WhatsApp, pengguna harus menunggu tujuh hari sebelum dapat masuk tanpa kode verifikasi dua langkah.***