Parpol yang Dukung Pemilu Ditunda Pasti Dihukum Rakyat

Avatar Of Teddy Chaniago
3. Partai Scaled | Buliran.com

BuliranNews, JAKARTA – Lingkaran Survei Indonesia (LSI) Denny JA merilis hasil survei mengenai Komposisi Pro-Kontra Penundaan Pemilu 2024. Hasilnya menyebutkan, dari semua segmen mayoritas menentang, baik isu pemilu ditunda ataupun presiden tiga periode.

Peneliti LSI, Ardien Sopa, menyampaikan angka rata-rata nasional mereka yang menolak pemilu ditunda sebesar 68.5 %.

“Artinya bahwa dua wacana, yaitu penundaan Pemilu 2024 dan presiden tiga periode mendapatkan resistensi cukup keras dari publik. Resonansi penolakan kedua wacana tersebut merata di hampir semua segmen pemilih,” kata Ardien dalam rilis daring, Kamis (10/3).

Ardien menyatakan, kuat dan menyebarnya resistensi publik terhadap gagasan penundaan pemilu dan presiden tiga periode, harus menjadi warning bagi para pendukung atau parpol kedua gagasan tersebut.

“Pada akhirnya publik akan memberi punishment pada mereka yang mengabaikan suara publik dan sebaliknya memberikan reward kepada mereka yang mengindahkan suara publik,” kata dia.

Selain itu, sebagai rekomendasi, LSI menilai Presiden Jokowi perlu mengikuti ketegasan PDIP menolak usulan itu.

“Jokowi perlu mengikuti ketegasan partainya sendiri. PDIP secara keras dan tegas menolak penundaan pemilu dan presiden tiga periode,” kata dia.

Apalagi, kata Ardien, gagasan penundaan tersebut diduga berasal dari salah satu kubu di istana sendiri.

“Gagasan penundaan pemilu dan presiden tiga periode dicurigai publik berasal dari satu faksi dalam istana sendiri tetapi ditentang oleh faksi lain yang lebih besar juga dari istana,” pungkasnya. (*/lec)

Baca Juga   13 Lapas Dijilat Simerah dalam 3 Tahun