Selain Rusia Vs Ukraina, 5 Negara Ini Juga Masih Terlibat Perang di 2022

5. palestina | Buliran.com

INVASI militer Rusia ke tengah menjadi topik pembicaraan terhangat saat ini. Namun, perang bukan cuma terjadi di kawasan timur saja.

Menurut situs worldpopulationreview.com, setidaknya ada lima negara yang saat ini terlibat dalam konflik bersenjata yang layak masuk kategori perang.

Kamus Bahasa Oxford mendefinisikan perang sebagai: (1) Keadaan konflik bersenjata antara negara yang berbeda atau kelompok yang berbeda dalam suatu negara; (2) keadaan persaingan atau permusuhan antara orang atau kelompok yang berbeda, atau (3) kampanye berkelanjutan melawan situasi atau aktivitas yang tidak diinginkan.

Tidak semua perang diformalkan dengan pernyataan resmi perang antara kombatan. Sebaliknya, tidak setiap konflik bersenjata yang sedang berlangsung diklasifikasikan sebagai perang. Artikel ini akan menggunakan definisi Program Data Konflik Uppsala, yang menggambarkan perang sebagai “konflik berbasis negara atau angka dua yang mencapai setidaknya 1000 kematian terkait pertempuran dalam satu tahun kalender tertentu.”

Angka kematian termasuk setiap kombatan yang terbunuh dalam aksi serta setiap warga sipil yang sengaja dibunuh (misalnya, dengan pengeboman atau serangan lainnya).

1. Afganistan

Jenis: Perang Saudara/Pemberontakan Teroris

Perang di telah berlangsung lama dan tidak aktif sejak 1978.

Fase terbaru dimulai pada 2001 dan terutama berkisar pada pasukan AS dan serta pasukan sekutu Afghanistan yang memerangi gerilyawan . Menurut Proyek Data Lokasi & Peristiwa Konflik Bersenjata (ACLED), ada 30.936 kematian yang dikonfirmasi pada tahun 2020 saja. AS/PBB penarikan dari Afghanistan pada tahun 2021 seharusnya menandakan akhir dari konflik khusus ini, tetapi perang antara Taliban dan faksi-faksi lainnya, termasuk ISIL-K, yang mengebom bandara di Kabul selama evakuasi AS, diperkirakan akan berlanjut.

Baca Juga   Mahkamah Agung Meksiko Legalkan Praktik Aborsi

2. Ethiopia

Jenis: Perang Saudara

Ketegangan antara partai yang bentrok di Etiopia meningkat menjadi perang saudara dengan kekerasan pada November 2020. Eritrea, yang berbatasan dengan Etiopia di utara, juga telah mengirimkan pasukan ke dalam konflik. Kekerasan telah meluas ke negara-negara tetangga, dengan pertempuran kecil terjadi di Sudan dan Somalia. Dinamakan “Perang Tigray”, setelah wilayah di mana ia dimulai, perang telah mengakibatkan lebih dari 9.000 korban yang didokumentasikan (meskipun beberapa sumber memperkirakan lebih dari 50.000) pada September 2021. Laporan menunjukkan kejahatan perang adalah hal biasa.

3. Yaman

Jenis: Perang Saudara
Perang Saudara Yaman dimulai pada September 2014 ketika gerakan bersenjata Houthi menguasai Sanaa, ibu kota dan pusat pemerintahan yang ada, yang dipimpin oleh Presiden Abdrabbuh Mansur Hadi.

Kedua faksi mengklaim sebagai pemerintah resmi Yaman. melakukan intervensi untuk mendukung Hadi pada awal 2015, memimpin koalisi negara-negara Asia dan Afrika, dengan dukungan intelijen dan logistik dari Amerika Serikat. ACLED telah menghitung lebih dari 140.000 kematian sejak dimulainya perang, termasuk hampir 20.000 pada tahun 2020 saja.

4. Myanmar

Jenis: Perang Saudara

Perang di Myanmar adalah konflik terpajang dalam daftar ini. Bayangkan, pemerintah negara Asia Tenggara itu terus menerus berperang dengan berbagai kelompok separatis berbasis etnis sejak 1948 silam. Konflik berkepanjangan ini sebenarnya menelan korban jiwa relatif kecil setiap tahunnya. Namun, kudeta yang dilakukan angkatan bersenjata Myanmar tahun lalu membuka front pertempuran baru. Kelompok propemerintah demokratis yang menamakan diri Pasukan Pertahanan Rakyat (PDF) muncul sebagai kekuatan militer baru pada pertengahan 2021. Akibatnya, jumlah korban akibat konflik bersenjata di Myanmar sepanjang tahun lalu mencapai 11.114 jiwa.

Baca Juga   Pemimpin Dunia Paling Berpengaruh Sepanjang Masa

5. Palestina

Jenis : Invasi Militer

Perang terpanjang mungkin adalah yang terjadi di wilayah Palestina. Kawasan Timur Tengah tersebut terus bergejola sejak memproklamirkan keberadaannya. Israel terus berupaya memperluas wilayahnya dengan melakukan pendudukan di kawasan Palestina.

Sayangnya tak banyak dunia yang memperhatikan persoalan ini, meskipun rakyat Palestina sangat menderita akibat tindakan zionis Israel tersebut. (*/jpc)