Cerita Jakarta dengan Klub Galatama yang Tinggal Nama

  • Share
11. Galatama | Buliran.com

SEPAKBOLA Kota Jakarta pernah bergeliat pesat pada era 1980-an hingga pertengahan 1990. Terutama sejak digulirkannya Liga Sepak bola Utama atau Galatama.

Pada kompetisi sepak bola semi-profesional itu, setidaknya ada 13 klub yang berdiri dan pernah bermarkas di ibu kota. Tim-tim tersebut antara lain Warna Agung, Pelita Jaya, Tunas Inti, Indonesia Muda, Union Make Strength (UMS), dan Angkasa.

Lalu ada Jayakarta, Arseto, Buana Putra, Jakarta Putra, Cahaya Kita, Perkesa 78, dan BBSA (Bangka Belitong Sports Association). Dari sejumlah tim itu, hanya sedikit yang berprestasi. Pelita Jaya bisa dibilang tim asal Jakarta tersukses dalam era Galatama.

Tiga gelar juara diraih Pelita Jaya pada musim 1988-1989, 1990, dan 1993-1994, yang merupakan edisi terakhir Galatama sebelum dilebur dengan Perserikatan.

Sedangkan Warna Agung merupakan juara Galatama edisi perdana, 1979-1980. Menariknya, laga final mempertemukan dua tim ibu kota, Warna Agung melawan Jayakarta.

Namun, Jayakarta harus mengakui keunggulan Warna Agung yang kala itu diasuh oleh dokter Endang Witarsa. Warna Agung diperkuat sejumlah bintang sepak bola Indonesia saat itu, di antaranya Ronny Pattinasarany, Risdianto, dan Rully Nere.

 

Warna Agung juga mencetak pemain muda yang kemudian menjadi andalan timnas yakni Widodo Cahyono Putro. Tidak hanya itu, Warna Agung bahkan tercatat sebagai satu-satunya tim yang mampu bertahan sejak edisi perdana Galatama hingga edisi 1994 tanpa berganti nama.

Baca Juga   Ditinggal Ronaldo, Juventus Keok dari Napoli
  • Share