Hukrim  

Viral Pelajar SMA Jadi Korban Salah Tangkap, Setelah dianiaya ditinggalkan Begitu saja

Avatar Of Adri
Viral Pelajar Sma Jadi Korban Salah Tangkap, Begini Kronologinya!
Viral Pelajar SMA Jadi Korban Salah Tangkap, Begini Kronologinya!

Bulirannews, Palu— Seorang remaja di Palu, Sulawesi Tengah, diduga menjadi korban penganiayaan oleh sejumlah anggota polisi.

Dilansir dari Kompas.com, kasus berawal saat anak itu dikira melakukan penjambretan.

Peristiwa ini juga viral di masyarakat kota Palu setelah video dugaan penganiayaan ini diunggah di TikTok pada Minggu 28 November 2021.

Dalam video berdurasi 1 menit 41 detik itu, tampak seorang remaja pria menggunakan helm warna putih ditahan oleh lelaki berjaket biru.

Tiba-tiba ada seorang perempuan yang mengatakan, “Bukan, bukan dia pelakunya. Dia babantu,” kata seorang wanita korban penjambretan sambil berteriak.

Setelah itu, pria berjaket biru tersebut mulai mengendurkan pegangannya dan akhirnya melepaskan anak remaja itu.

Remaja itu menangis, kepada seseorang ia mengatakan, “Saya dipukul, Om,” kata dia sambil menangis sesenggukan.

Usai kejadian itu, sejumlah aparat yang diduga anggota Polres Palu langsung meninggalkan remaja yang sempat dianiaya itu di pinggir jalan dan dibiarkan begitu saja.

Ibunda MP, berinisial AR, baru mengetahui peristiwa yang dialami anaknya pada Minggu (28/11/2021) pukul 22.00 Wita.

AR merasa tersayat hatinya mengetahui anak kandungnya yang masih duduk di bangku sekolah menengah atas itu menjadi korban penganiayaan dan salah tangkap sejumlah oknum polisi.

“Sejauh ini, bagian profesi pengamanan internal Polres Palu sementara melakukan proses pemeriksaan terhadap oknum tersebut,” ujar Bayu, Selasa (7/12/2021).

Kapolres menegaskan, apabila tiga anggota tersebut terbukti melanggar hukum, pihak Polres akan menindak tegas atau menghukum mereka sesuai undang-undang yang berlaku.

Atas kejadian itu, secara institusi Kapolres Palu meminta maaf kepada pihak korban atas perlakuan anggota anggota Polres Palu yang menyalahi ketentuan UU yang berlaku.

Saat ini, kata dia, pihaknya akan terus mendalami seperti apa kejadian sebenarnya.

Baca Juga   Warga Desa Wadas Purworejo Gugat Ganjar Pranowo

Bayu menyampaikan, saat ini pihak Polres Palu akan membantu keluarga korban untuk bersama-sama memberikan pendampingan untuk memulihkan traumatik yang dialami korban setelah pemukulan.

“Apabila keluarga membutuhkan bantuan psikiater. Itu bisa konsultasi dengan dokter yang khusus menangani masalah bantuan itu.

Terkait hal itu kami sudah mendatangi keluarga korban dan secara institusi, kami sudah meminta maaf,” kata Kapolres. (*kompas.com)