5 Mobil Legendaris ini Menjadi Buruan Kolektor

Avatar Of Teddy Chaniago
11. Max Hoffman Cars | Buliran.com

4. BMW 507

Pascaperang memang menjadi waktu sulit bagi industri otomotif khususnya pabrikan Jerman. Contoh BMW, sedan seperti 502 “Baroque Angels” tidak benar-benar bisa mengangkat dari keterpurukan. Secara teknis, jantung V8 bawaannya terbilang canggih hanya saja memiliki desain usang. Kesuksesan Hoffman membangun merek Eropa di AS seakan jadi harapan bagi BMW untuk bisa bertahan hidup dan bangkit.

11.4 Bmw 507 | Buliran.com

Lagi-lagi, pria Austria itu tawarkan ide cemerlang. Ia berniat untuk membuat sebuah roadster berbekal mesin besar dan canggih dari sang sedan kuno, yakni 507 – dikenalkan 1955 pada gelaran Frankfurt International Motor Show. Tak tanggung, didesain langsung di Amerika oleh Count Albrecht Goertz atas arahan Hoffman. Di balik bonnet tertanam enjin V8 3,2 liter berbahan alloy ringan sekuat 150 hp. Sanggup untuk membawa 507 berlari hingga kecepatan 220 kpj.

Tidak hanya kuat, sebagian beranggapan bahwa 507 merupakan salah satu roadster tercantik di dunia. Di Jerman ia memiliki julukan “Traum von der Isar” – punya arti “sebuah mimpi dari Sungai Isar”. Sukses? Setidaknya saat itu diminati banyak selebriti dan orang ternama. Contoh aktor layar lebar Prancis Alain Delon. Paling terkenal adalah Elvis Presley yang jatuh cinta saat dinas militer ke Jerman – ia bahkan punya dua.

Namun cantik dan canggih saja tidak cukup untuk memikat khalayak luas. Alih-alih menemukan titik kebangkitan, pabrikan asal Munich itu justru hampir bangkrut karenanya. Nyaris pula mereka tunduk pada Mercedes-Benz. Pasalnya, biaya produksi mobil rakitan tangan di Jerman ini mengerek harga jual hingga dibanderol 10 ribu Dollar AS. Jauh melebihi ekspektasi Hoffman. Setiap unit diproduksi malah membuat perusahaan semakin merugi hingga mau tidak mau disuntik mati pada 1959.

Baca Juga   Motor - Motor Tercepat di Dunia Tahun 2021