5 Mobil Legendaris ini Menjadi Buruan Kolektor

Avatar Of Teddy Chaniago
11. Max Hoffman Cars | Buliran.com

Jelas terlihat kalau kiblat W198 adalah model kompetisi W194. Pintu gullwing yang kurang praktis saja dipertahankan dengan beberapa rombakan desain sehingga terlihat lebih anggun dan sopan di jalan raya. Harus diketahui, langkah ini bukan merupakan gimik untuk menarik perhatian. Postur tinggi struktur tubular di bagian samping tidak memungkinkan bagi teknisi untuk memasang engsel konvensional.

Di samping itu, terobosan teknologi tampil di Gullwing. Unit enam silinder M198 berkapasitas 3,0 liter disandingkan sistem injeksi mekanikal. Memancangkan tonggak sejarah sebagai versi produksi pertama pabrikan dengan sistem injeksi. Dengan demikian, mesinnya lebih perkasa ketimbang pemacu model kompetisi. Sanggup gelontorkan 212 hp (lebih tinggi 39 hp). Potensi ini membuat 300 SL dapat dipacu hingga 250 kpj.

2. Alfa Romeo Giulietta Spider

Nasib Alfa Romeo di market Amerika Utara mungkin kurang begitu baik. Sempat hengkang pada pertengahan 1990-an dan kembali lagi sekitar 2014. Tapi bisa dipastikan ia bukan pemain baru di sana. Menjadi bagian dari merek Eropa dengan ambisi untuk meraup market Amerika Utara di era 1950-an. Melansir Hemmings, Alfa mulai menyusup AS pada 1956 dengan mewakilkan Giulietta Sprint dan Giulietta Spider.

11.2 Alfa Romeo Giulietta Spider | Buliran.com

Importirnya siapa lagi kalau bukan Max Hoffman melalui Hoffman Motor Corporation. Memasarkan Giulietta bertubuh coupe 2+2 dan spider beratap terbuka melalui showroom di New York dan Beverly Hills. Namun bukan sebatas menjadi pedangang. Diakui pabrikan, Hoffman memberikan anjuran terkait kebijakan komersial, meminta model spesifik, memberikan saran variasi gaya, dan berkontribusi atas penciptaan satu model baru.

Baca Juga   Mengenal Sejarah Generasi Otomotif Nissan